Ads Top

Kisah dan Perjuangan CKG48 dari Bubar untuk Terlahir Kembali


Sebuah media berita Sixth Tone melakukan wawancara eksklusif terhadap terlahirnya kembali grup idola CKG48 setelah dibubarkan pada Januari 2019. CKG48 merupakan adik grup dari SNH48 yang berbasis di Chongqing dan dibentuk pada akhir 2017 lalu. Terlahir kembali, tidak mudah karena STAR48 tidak memfasilitasi grup ini karena mungkin investor telah hilang sehingga CKG48 tidak dianggap keberadaannya dan harus berjuang sendiri.

Mao Yihan (19) duduk di sudut ruang ganti yang sempit, mempersiapkan penampilan panggungnya empat jam lamanya. Dia menggosokkan bedak ke kulit mulusnya, mennguncir rambutnya yang diwarnai, dan berganti dari kaus hitamnya yang longgar dan menjadi salah satu rok gelembung khas grupnya. Sesuatu yang dilakukan oleh tim yang terdiri dari sekitar 80 staf yang membantunya termasuk teman-teman grupnya, sebelum pertunjukan mulai.

“Saya tidak suka kebosanan menjalani kehidupan biasa,” kata Mao Yihan sambil menggunakan maskara sendiri. "Saya selalu ditetapkan untuk menjadi idola," ujarnya.

Setelah melakukan makeover diri, gadi itu berubah penampilan menjadi sosok idola dari Jepang, meskipun berada di Chongqing, kota di barat daya Tiongkok yang terkenal karena makanan pedas dan cuaca berkabut. Di sekitarnya, 12 anggota band lainnya berlatih pengenalan diri, berlatih gerakan menari, dan menghafal lirik lagu untuk penampilan malam itu.

"Jika ada di antara kalian yang membuat kesalahan malam ini, kamu akan dihukum dengan tidak minum apa pun dengan hot pot setelah pertunjukan," canda manajer grup, Wang Jiayao. Para gadis tertawa terbahak-bahak dan mengobrol, ceria meskipun ada beberapa yang dipertaruhkan dalam pertunjukan mendatang. Lagipula, sudah lebih dari dua bulan sejak grup idola CKG48 terakhir melangkah ke panggung teater. Mereka telah dibubarkan sejak Januari.

Dibandingkan dengan negara tetangga, Jepang dan Korea Selatan, industri "idola" Tiongkok, atau artis muda yang dilatih dan dipasarkan oleh agensi, masih dalam masa pertumbuhan. Jepang memelopori industri idola di tahun 1970-an, dan Korea Selatan mencapai sukses besar dengan boy/girlband sendiri di pertengahan tahun 90-an. Tapi grup idola besar pertama Tiongkok, SNH48 yang semuanya perempuan, baru dibentuk pada 2012.

Setelah dua tahun sukses, SNH48 kemudian mendapatkan perusahaan induknya (STAR48) dengan investasi lebih dari 100 juta yuan pada 2016, setara dengan 15,1$ juta. Pada saat itu, para investor yang mengetahui tentang keuntungan grup yang meningkat serta miliaran pendapatan yang dihasilkan oleh grup idola di Jepang dan Korea Selatan - mulai mengucurkan uang ke industri peridolan Tiongkok yang mulai lahir. Pada tahun 2016 saja melihat lebih dari 200 grup idola yang sedang dikembangkan. Tapi ledakan industri grup idola itu terlalu banyak, terlalu cepat. Karena lebih banyak grup idola membanjiri pasar yang belum siap untuk mereka, hanya sedikit yang bisa bertahan dengan mengumpulkan basis penggemar yang kuat.

CKG48 juga menjadi korban dari dinamika industri peridolan Tiongkok ini dan akhirnya dibubarkan manjemen pusat, tetapi diberi kesempatan lain. Pada bulan Maret, manajemen lokal grup berhasil menemukan mitra bisnis baru, Chongqing Performance Arts Group. Star Dream Theater sebelumnya yang digunakan untuk pertunjukan mereka telah diruntuhkan, perusahaan pertunjukan lokal  Chongqing menandatangani perjanjian untuk membiarkan para gadis tampil sekali seminggu selama masa percobaan di teaternya yang terletak di dalam kompleks komersial besar. Mereka hanya perlu menampilkan beberapa pertunjukan yang bagus.


MIMPIKU, TERHALANG

The backstage area before CKG48’s performance in Chongqing, March 16, 2019. Yin Yijun/Sixth Tone

Ketika Mao Yihan pertama kali melihat panggilan audisi untuk CKG48 pada Juli 2017, ia segera mendaftar, meskipun tidak yakin apa yang akan ia lakukan. Sebelum bergabung dengan grup, dirinya telah dilatih oleh sebuah perusahaan hiburan Chongqing selama sekitar dua tahun, menyulap kursus SMP-nya dengan pelajaran menyanyi dan menari berjam-jam tetapi harapannya untuk debut sebagai idola telah menurun setelah perusahaan itu bangkrut.

Menyusul keberhasilan SNH48 yang didirikan oleh perusahaan hiburan Shanghai Star48 Culture & Media Co., Ltd sebagai saudara perempuan untuk grup gadis Jepang yang terus berkembang AKB48. Mereka mulai memperluas model AKB48 di Tiongkok dengan perusahaan lain. Mereka memberikan teater eksklusif kepada anggota grup dan mengolah calon bintang muda menjadi perempuan dan gadis muda berbakat. Kelompok-kelompok di bawah Star48 bahkan mengadopsi metode penamaan yang sama dengan grup saudari Jepang mereka, menggabungkan singkatan untuk kota-kota mereka dengan akhiran "48" yang ikonik.

Setelah Mao Yihan lulus audisi CKG48, bersama dengan 35 anggota yang bermimpi lainnya, sepertinya dia akan segera menjadi bagian dari idola yang populer. Pada penampilan debut grup, kakinya bergetar ketika dia menunggu di belakang panggung, mengintip melalui tirai Star Dream Theatre, rumah baru CKG48 yang penuh sesak keramaian. Beberapa saat kemudian, dia dan teman-teman bandnya melangkah keluar di depan orang banyak, masuk ke formasi di atas panggung.

Untuk sementara saat itu, semuanya berjalan baik. STAR48 juga telah meluncurkan girl grup yang serupa di kota-kota besar Tiongkok seperti Beijing (BEJ48), Guangzhou (GNZ48), Shenyang (SHY48), Chongqing (CKG48). Kelima grup ini mengadakan empat pertunjukan tiap minggu, bersama dengan beberapa pertemuan dan jabat tangan untuk lingkaran kecil penggemar grup. Meskipun sudah ada tanda-tanda peringatan yang sudah mulai terlihat, industri idola dalam negeri berada pada puncaknya, dan semakin banyak grup perempuan bermunculan di mana-mana ketika investasi tergesa-gesa membanjiri pasar.

Tapi kepopuleran CKG48 tidak bisa bertahan lama. Akhirnya, hanya 30 hingga 40 penggemar yang akan menghadiri setiap pertunjukan CKG48 di teater mereka padahal dirancang untuk menampung 300 penonton. Kurang dari setahun setelah debut CKG48, STAR48 (manjemen pusat) mengungkapkan bahwa kelompok itu akan bubar, dengan perusahaan itu merombak lima kelompok grup dan membentuk yang baru pengembangan idola secara online. STAR48 menyebut perubahan itu sebagai "reformasi" untuk mengejar ketinggalan dengan percepatan pasar hiburan dan idola saat ini.

Setelah pengumuman bubar, beberapa anggota CKG48 bergabung dengan grup STAR48 di kota-kota lain seperti Beijing Shanghai, Guangzhou. Beberapa juga bergabung dengan grup pengemabangan idola secara online (IDOLS Ft), dan yang lain keluar dari grup.

Xu Zihan, seorang penggemar CKG48 berusia 23 tahun mengingat jelas pertunjukan perpisahan CKG48 pada bulan Desember. Hal suram yang meramalkan perpecahan grup akan segera terjadi. Ia mengatakan bahwa dirinya menangis sangat keras pada pertunjukan tersebut, tidak ada air mata yang tersisa.


KEBANGKITAN YANG NEKAD

Mao Yihan, a member of CKG48, greets her fans during a performance in Chongqing, March 16, 2019. Ma Hui for Sixth Tone

Banyak grup idola di Tiongkok yang mengalami pembubaran seperti 1931 dan Cherry Girls. Bagi Mao Yihan anggota CKG48, ia mengatakan bahwa dirinya senang saat kelompoknya telah diberi kesempatan kedua. Dalam sebuah industri yang mengandalkan persediaan pertunjukan gadis muda yang tak ada habisnya, idola hanya memiliki waktu terbatas untuk membangun karir. Mao mengatakan dia bahkan telah menunda ujian penerimaannya untuk sekolah seni untuk mencoba dengan CKG48 sekali lagi.

Sebelum naik panggung, Mao Yihan membalut lututnya sehingga dia bisa melakukan koreografi berapi-api tanpa membuka kembali luka sebelumnya. Pada akhirnya, perban itu lepas selama tarian keduanya. Namun demikian, dia menggertakkan giginya sampai akhir pertunjukan. Malam itu, teater memiliki rumah penuh, penuh dengan lebih dari 300 penonton.

Penggemar menyambutnya kembali dengan melantunkan sorakan chant dan melambaikan light stick yang selaras dengan nyanyian dan tariannya. Semua ini mengingatkannya pada mengapa ia ingin menjadi idola sejak awal. "CKG48 adalah tempat hatiku berada," katanya. “Ini adalah puncak dari mimpi idola saya. Saya tidak akan pergi ke tempat lain setelah itu (CKG48)," kata Mao Yihan dengan sangat erat.


Sumber SIXTH TONE

Belum ada Komentar untuk "Kisah dan Perjuangan CKG48 dari Bubar untuk Terlahir Kembali"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel